Serba Online, Inilah Strategi Membangun Merk di Sosial Media

Platform sosial mediaterus berkembang dan terus menjadi ladang bagus bagi pebisnis untuk mengembangkan merek dan melakukan pemasaran. Untuk itu, penting untuk Membangun Merk di Sosial Media.

Tahukah Anda bahwa ada lebih dari 4,5 miliar pengguna internet ? Dari jumlah tersebut, lebih dari 3,8 miliar orang aktif menggunakan media sosial. 

Ini menunjukkan potensi fantastis yang ditawarkan platform ini dan mengapa pemasaran media sosial adalah bentuk pemasaran yang kuat.

Merek perusahaan sangat penting ketika memanfaatkan media sosial dan peluang sebaik-baiknya. Jika dilakukan dengan benar, branding dapat mendorong penjualan dan meningkatkan kesadaran di luar cakupan pemasaran tradisional.

Strategi Membangun Merk di Sosial Media

Serba Online, Inilah Strategi Membangun Merk di Sosial Media

Apa itu Branding dalam Istilah Media Sosial?

Sebelum masuk ke cara branding di media sosial, mari kita bahas dulu apa itu sebenarnya arti kata branding

Branding adalah tentang berbagai elemen yang bersatu untuk menciptakan citra dan opini publik dari sebuah perusahaan. Dengan demikian, ini lebih dari sekadar logo atau font yang digunakan untuk nama perusahaan.

Branding berfokus pada kesadaran merek karena hal ini semua tentang bagaimana orang memandang perusahaan dan layanan atau produk mereka. 

Membuat mereka berbicara tentang merek sangat membantu dalam membangun citra dan persepsi yang diinginkan.

Platform media sosial sangat berguna untuk tujuan ini. Anda bahkan dapat menggunakan LinkedIn untuk membangun merek pribadi Anda. 

Miliaran orang menggunakan Facebook, Twitter, Instagram , dan platform lainnya, dan mereka dapat dijangkau oleh perusahaan yang membangun merek mereka dengan fokus pada pemasaran digital dan konten .

Cara Menggunakan Branding di Media Sosial untuk Bisnis Anda

Saat melakukan branding di media sosial, Anda tidak perlu aktif di setiap platform. Sebaliknya, cari tahu situs jejaring sosial mana yang paling cocok untuk merek Anda.

Misalnya, Facebook paling sering digunakan oleh anak berusia 18 hingga 44 tahun , dan pengguna Instagram sebagian besar berusia antara 18 dan 24 tahun. Jika target demografi perusahaan adalah orang tua, akan lebih baik menggunakan Facebook daripada Instagram.

Teliti audiens target Anda, bangun persona yang komprehensif dan gunakan informasi itu untuk menentukan jejaring sosial mana yang paling penting untuk tujuan yang ingin Anda capai .

Meskipun penting untuk memiliki banyak pengikut, memiliki jumlahnya yang jutaan tidak akan menjamin kesuksesan pemasaran.

Lebih penting untuk fokus pada pembuatan konten yang konsisten dan terhubung dengan audiens daripada mengejar angka yang tidak dapat dicapai. 

Jangan terjebak dalam berapa banyak pengikut yang dimiliki merek Anda. Jauh lebih baik memiliki 2.000 pengikut yang setia dan mendukung daripada 20.000 yang tidak terlalu peduli dengan merek yang mereka ikuti.

Mendapatkan pengikut yang layak membutuhkan waktu dan tidak akan terjadi dalam semalam (atau bahkan dalam beberapa bulan pertama). 

Perencanaan yang baik dan template pedoman merek dapat sangat membantu dalam menentukan merek Anda dan kehadiran onlinenya .

Strategi untuk Membangun Merek dan Mendapatkan Pengikut di Media Sosial

Sekarang setelah kita menentukan apa itu branding dan mengapa perusahaan perlu melakukannya dengan benar, mari masuk ke intinya.

Strategi berikut sangat bagus untuk membentuk fondasi untuk membangun dan membantu Anda menemukan pendekatan praktis untuk branding.

Lihat mereka sebagai bagian dari perjalanan branding. Katakanlah Anda memulai bisnis rekrutmen. Anda harus meneliti biaya dan langkah-langkah yang terlibat sebelum bergerak maju. Hal itu merupakan cara branding yang efektif.

Anda perlu tahu bagaimana melakukan branding dengan cara yang benar, atau Anda akan membuang banyak waktu dan usaha.

1. Perbarui Akun Media Sosial 

Setelah memutuskan platform media sosial mana yang akan digunakan, Anda perlu memastikan bahwa akun-akun tersebut perlu diperbarui, mulai dari foto profil, kaver foto, hingga informasi publik di dalamnya. 

Hapus semua jaringan yang tidak akan Anda gunakan sehingga tidak ada orang yang secara tidak sengaja menemukan mereka dan melihat mereka mandek dan tidak berguna.

Semua informasi harus akurat, terkini, dan lengkap. Orang yang mengunjungi profil harus menemukan informasi apa pun yang mereka butuhkan tanpa terlalu banyak usaha.

Misalnya, profil Instagram yang dioptimalkan membantu menampilkan merek dengan lebih baik dan mencegah konten yang tidak diinginkan menyebabkan kebingungan. Ini berjalan jauh menuju mendapatkan lebih banyak pengikut .

Akun media sosial yang terdefinisi dengan baik juga membuat kesan yang lebih baik dan membuat orang tahu bahwa Anda profesional.

2. Publikasikan Konten Secara Teratur

Salah satu kunci sukses terbesar di dunia media sosial adalah konsistensi. Sangat penting bahwa Anda mempublikasikan konten secara teratur.

Namun, itu tidak berarti Anda harus membuat konten tanpa akhir. Melakukannya akan membuat jengkel dan menurunkan kualitas akun.

Oleh karena itu, fokuslah pada penerbitan konten berkualitas tinggi dengan jadwal yang konsisten. Dan tidak ada kekurangan ide posting media sosial untuk Anda gunakan.

Merencanakan konten ke depan akan membantu mencapai konsistensi tanpa perlu membuat konten inferior di menit-menit terakhir. 

Seberapa sering Anda memposting akan tergantung pada jaringan sosial yang Anda gunakan. Di Twitter, Anda harus bertujuan untuk memposting sekali atau dua kali sehari. Di LinkedIn, satu posting sehari sudah cukup.

Meskipun Anda disarankan untuk memposting konten setiap hari , tidak apa-apa untuk melewati satu atau dua hari jika Anda belum memiliki konten yang berkualitas.

Ini juga merupakan ide yang baik untuk berbagi konten yang beragam. Buat konten video untuk diposting yang akan menghibur audiens Anda sekaligus relevan dengan merek Anda. 

3. Bergabunglah dengan Komunitas dan Grup Media Sosial

Pencitraan merek yang efektif mengharuskan merek menjadi bagian dari komunitas industrinya. Untuk melakukan itu, Anda harus bergabung dengan semua grup dan komunitas yang tepat.

Carilah komunitas dan kelompok yang paling relevan dan jadilah bagian penting dari mereka. Gunakan kelompok untuk berbagi pengetahuan dan mendengar pendapat audiens Anda.

Akan lebih baik untuk menghindari pembicaraan penjualan kecuali jika diminta secara eksplisit. Jangan gunakan grup untuk pemasaran; gunakanlah hanya untuk membentuk koneksi dengan audiens Anda.

Grup-grup ini juga bagus untuk membangun dan mengembangkan otoritas industri Anda. Mereka juga berfungsi sebagai cara yang baik bagi calon pelanggan untuk mengetahui merek Anda dan membangun kepercayaan pada apa yang Anda lakukan.

4. Kembangkan Persona Pemasaran

Persona pemasaran telah disebutkan secara singkat sebelumnya, dan hal tersebut sangat penting untuk kesuksesan di media sosial.

Memiliki wawasan tentang audiens adalah hal yang membantu brand untuk benar-benar terhubung dan membuat kesan yang baik.

Ingatlah bahwa persona akan berbeda saat berpindah dari satu jaringan ke jaringan berikutnya. Audiens Anda di LinkedIn tidak berperilaku dengan cara yang sama seperti pengikut Anda di TikTok .

Dengan demikian, konten yang Anda bagikan tidak akan diterima dengan baik di semua jaringan, jadi Anda harus merencanakannya dengan baik.

Di situlah persona yang disetel dengan baik ikut bermain. Dengan pengetahuan yang diperoleh dari mereka, Anda akan mendapatkan kesuksesan yang lebih baik dan menciptakan jenis konten yang akan dihargai oleh audiens unik Anda.

Ketika Anda memahami audiens Anda, strategi yang Anda gunakan akan menghasilkan lebih banyak engagements.. 

5. Gunakan Akun Berbeda untuk Strategi Berbeda

Untuk hasil pencitraan merek terbaik, sebaiknya perusahaan memiliki akun yang berbeda. Dengan begitu, mereka dapat menargetkan persona yang berbeda serta mencoba berbagai strategi.

Gunakan setiap platform media sosial untuk menguji strategi dan pelajari mana yang memiliki hasil terbaik. Jika Anda berada di Instagram dan berjuang untuk mendapatkan audiens target, Anda dapat mencoba mencari tahu tentang otomatisasi Instagram untuk tumbuh lebih cepat. 

Anda dapat menggunakan YouTube untuk konten video dan strategi video-sentris dan menggunakan jaringan seperti Facebook dan Twitter untuk melihat pemirsa mana yang paling menikmati konten tersebut.

Jika perusahaan memiliki kategori produk yang berbeda, Anda bahkan dapat melangkah lebih jauh dan memiliki akun yang berbeda untuk setiap kategori. 

Jadilah kreatif dan orisinal, dan cobalah strategi apa pun yang masuk akal untuk merek Anda.

Itulah artikel Strategi Membangun Merk di Sosial Media. Anda juga bisa mempelajari lebih lanjut mengenai Branding and How to Build Brand on Social Media dengan mengikuti kelas mandiri dari level up di sini.

Berlangganan Newsletter

Jika anda tertarik mendapatkan update terkait learning management system, silahkan isi form berikut ini.

Workaholic yang Malas. Content Writer & Seo Specialist.

0 Comment

Leave Comment

Your email address will not be published, Required fields are marked





Related Article
Randi Bouty

Menjadi negosiator ulung membutuhkan kemampuan untuk menyusun dan melaksanakan negosiasi yang kompleks secara efektif. Lewat 8 Tips Memenangka

Randi Bouty

Ingin memulai karier sebagai UX Writer? Artikel tentang cara menjadi UX Writer ini akan menjelaskan secara detail dan semua yang perlu kamu persiap

Unduh Codemi Learning Report 2021

X